CC-F.A.A.D part III


Dan ini Antji Aryoudi, waktu SMA kita bertiga pernah sidang terbuka di rumah aku. Hahaha.. Gara-gara Antji ga berpendirian teguh, bukan gitu jugasiih, tapi karena antji naksir temen kita yang lain yang mana cewe itu udah punya pacar dan sedang naksir ama temen kita juga. Nah tuuh pusing kan bacanya. Aku juga pusing ngejelasinnya. Pokonya gitulah. Kita sidang terbuka dan antji cuma bisa senyum – senyum ga jelas. Kata-kata terakhirnya, “jadi ga boleh nih?” Jawaban aku adalah “ga boleh nci. Ga akan ada nci cewe yang bener – bener naksir, yang bakal bilang, nci sini makan dulu di rumah mertua. Percaya nci sama aku, ga akan ada”. Ade cuma bilang “betul tu kata ibu negara”. Meski Antji udah punya pacar, yang bentar lagi mau anniv yang ke-4 nanti tanggal 24 novermber – Ko dian tau? Ya iyalah, aku di kejar deadline ide kejutan untuk pacarnya, ckckckc. Untuk anniv aku aja aku ga punya ide.. -_-‘.. hahahahaha

Antji juga sama dengan Ade, Antji juga ga akan cerita tentang cewe kalo ga ada masalah yang bener-bener mengganggu hati dan pikirannya. Dan ini, beberapa bulan terakhir setelah dia wisuda, pacarnya, mba DK, ngebet minta di lamar. Setiap telpon pasti tanya, kapan ngelamar. Hhhhhh hembuskan nafas panjang… kasian temen aku. Antji udah dapat kerja, tapi masih training selama satu tahun. Lama amat ya? Iya memang demikianlah kalo kerja di perkebunan sawit. Antji udah nungguin aku dua minggu demi curhat hal ini. Sepertinya hal ini benar-benar berat dan menganggu pikirannya. Intinya pacarnya ngebet minta di lamar, setidaknya tunangan deh, tanda jadi. Tapi Antji masih belum siap. Kerja juga masih training, gajinya juga belum besar. Dan yang paling berat adalah mbanya minta emas 10 gram untuk tunangan, kalo ga ada 4 gram juga gapapa. Kata ibunya sudah banyak yang datang kerumah namun di tolak semua.

Hancur rasanya hati denger cerita sahabat aku ini, aku bingung mesti apa, dari sisi wanita, wajar jika cewe itu bertanya-tanya benarkah antji itu akan menikahinya. Kapan? Sudah banyak yang datang ke rumah tapi di tolak semua, yang datangpun bukan sembarang orang. Orang-orang berpangkat, PNS, TNI, pegawai PLN dan banyak lagi (gitu sih cerita antji). Apa kata orang, dikatakan pemilih, banyak pinta, cemeeh orangpun besar kali. Dan antjipun tak kunjung datang, hati ini pun maunya antji juga. Uang nanti dapat di cari. Pintu rezekipun tak kan tertutup, jika kita selalu bersyukur pasti Allah menambahkan. Atau memilih yang pasti-pasti aja? 😦 . Itu yang berbicara naluri wanita aku lhoo 😀

Tapi di satu sisi, naluri anak pertama, masih ingin memberi yang terbaik untuk orang tua, membahagiakan orang tua, mencari pengalaman lebih banyak lagi, mengejar karier, dan cita-cita lainnya. Suliitt..

Dan dari sisi laki-laki, dari sisi sahabatku, Antji Aryoudi. Anci belum siap, secara mental dan finansial. Dan karena di uber-uber terus perlahan perasaan-perasaan yang dulu pernah ada kini memudar. Di beri penjelasan dan pengertian tapi tetap sama, tetap sama bahkan mengancam jangan salahkan jika nanti dia memilih yang pasti-pasti aja. Hhhh menghela nafas panjang, kasian sahabatku.

Akhirnya aku menyarankan setelah analisa panjang. Aku tak biasa menyuruh sahabatku meninggalkan pilihannya, meninggalkan seseorang yang telah ia perjuangkan. Aku bukan teman yang sekejam itu. Karena menurutku, itu pilihannya, sakit dan senangnya adalah suatu kepastian yang harus ia terima, dan kembali lagi, pilihan itu untuk diperjuangkan bukan untuk di sesali.

Aku bertanya, apakah kamu masih sayang? Antji menjawab, masih tapi ga sanggup kalo secepat ini. Rencana antji untuk menikah minimal dua tahun lagi. Sudah coba jelaskan padanya? Antji mengatakan, sudah. Dia akan diskusikan kembali dengan ibu bapaknya. Aku tanya lagi, apa antji sudah coba tanya pada ibu sri astuti (mama nya antji 😀 )? dan antji bilang, ga berani, pasti nanti mama bilag “apa-apaan kau bang. Baru dapat kerja udah nikah aja pikiranmu”. Kehawatiran antji sesuai dengan pemikira aku. Antji kalo dia memilih orang lain, ninggalin antji. Antji gimana? Jawaban lelaki ini, antji ikhlas. ❤ ❤ keren memang sahabatku ini. Hahahhha. Aku bilang aku bingung, di satu sisi aku paham perasaan si mba nya, tapi disisi lain aku paham banget dengan di lema antji. Apalagi mbanya minta 10 gram, meskipun turun jadi 4 gram. Aku tanya, antji baru tunangan dia minta 10 gram lhoo. Sepuluh gram itu duitnya ga sedikit 😦 ada sekita Rp. 5.500.000,-. Belum lagi untuk syukuran tunangannya. Oh sahabatku.. yang mesti dipikirin ya, misalkan menikah dalam waktu dekat, mungkin dia bisa kerja dari rumah karena dia bidan. Tapi jangan lupa, antji mau tinggal dimana? Dirumah mama dia atau di rumah mama antji? Ga akan, seengganya ngontrak dulu. Ntar kalo antji gajian, uang gaji antji, antji bagi untuk orang tua antji, pasti dia juga bakal bilang, “untuk orang tuamu kau bagi bang, untuk mama ku mana? Iya ga? Tuh dibagi sama banyak, nanti dia bilang, bang uang kontrakan, bang uang listrik, bang uang belanja bulanan, cemana nci? Bukan aku nakut-nakutin lhoo.. tapi emang begitu nantinya. Kalo anci udah siap, ga ada alasan aku ngelarang ya ga? Iya bu, betul itu. Jadi dian, antji mesti gimana ini? Antji yang putusin atau biarin aja dia? Tapi kalo antji yang putusin ga sanggup rasanya bu.. ya, aku tau rasanya nci, mengatakan udahan setelah perjalanan panjang ini di tempuh bersama rasanya.. ah sudahlah.. hembuskan nafas panjang.. hempaskan kepala ke bantal.

Gini, antji jelasin lagi semuanya baik-baik. Antji jelaskan gaji antji segini dan udah untuk ini-ini-ini, kalo minta 4 gram juga ga bisa dalam waktu dekat ini. Jelasin aja, semua keputusan ada di dia. Antji ikhlas terima apapun keputusan nya. Akhirnya itu yang keluar dari hati aku, itu jawaban benar-benar dari hati aku. Karena buat aku, di gantung atau di biarkan itu sangat-sangat menyakitkan. Mendingan bilang baik-baik dan kita ambil jalan terbaik untuk kita. Tak perlu menghilang, mengarang berbagai macam alasan, bilang sayang tanpa bukti, sayang aja sendirian kalo gitu. Aku juga bukan teman yang kejam yang blak-blakan bilang tinggalin. Karena yang aku tau, sakit yang mereka keluhkan hanya yang mereka sampaikan. Seberapa besar rasa sayangnya dia pada pilihannya aku kan ga tau. Lagi pula yang aku pahami, cinta akan tetap jadi cinta, meskipun ia di sakiti seperti apapun, takkan berkurang rasa yang di sebut cinta itu. Jika benar itu rasa cinta. Dan berbicara cinta, perasaan takkan bisa di nilai dengan logika. Kadang Logika bilang “sudahlah..” tapi perasaan masih “cinta” yaa tak bisa di bohongi. Akhirnya jadi galau kan.. 😛

Dan terakhir antji bilang, nanti anniv antji kasih kejutan apa ya? Bantu kasih ide ya dian, antji tunggu tanggal 21, soalnya anniv nya nanti tanggal 24.. -__- … Anniv aku aja aku ga tau mesti gimana.. -__-

Antji Aryoudi, M. Ade Khas Fauzi, Dian Purnamasari >_<
Antji Aryoudi, M. Ade Khas Fauzi, Dian Purnamasari >_<

dear mba DK, Mohon pahami sahabat saya. Saya tahu dia sangat-sangat menyayangi mbanya. Mohon bersabarlah, dua tahun lagi. Tapi kalo dalam waktu dekat, mungkin harus sama-sama ikhlas. Dan jangan khawatir kami akan selalu ada untuk sahabat kami, jika nanti keputusan mbanya akan melukai hatinya. Terimakasih sudah menemani dan menyayangi sahabat kami selama empat tahun ini. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s